Search This Blog

Thursday, August 10, 2017

Orang Mu’min yang Suka Ngagul Masup Noraka


Saya mo cerita dikit soal pengajian Kamis malem, tanggal 10 Agustus kemaren ni.

Guru saya, namanya Ust H Herry Irawan, bilang, banyak orang mu’min yang rajin ibadah tapi masuk noraka. Lah kok bisa? Gimana ceritanya itu?
Maksudnya, ibadah si ibadah, tapi di salah satu sudut atinya tebersit rasa sombong. Contohnya, dia suka ngagul, ‘gua mah Alhamdulillah tahajjud bisa tiep malem, puasa senen-kemis (bukan napas senen-kemis), sembahyang subuh jamaah Alhamdulillah gal perah eh gak pernah ketinggalan…ba blab la…’
Manusia itu kagak bole sombong. Sombong segede biji sawi aja bikin manusia gak bisa masuk suarga. Yang bole ngagul cuman Allah SWT. ‘Innallaha ‘ala kulli syaiin qodiiir….’ sesungguhnya Allah atas segala sesuatu itu maha kuasa.’ Nah, di situ kan Allah ngagul.
Kalo ada manusia bilang, ‘gua mah disuru apa aja gua bisa. Apa si yang gua kagak bisa?’ Itu namanya ngagul, nyombongin diri. Kagak bisa masuk suarga.
Nah, nyombong aja kagak boleh, apalagi nyombongin harta. Udah gitu hartanya bole korupsi. Dobel-dobel dah dosanya.
Untungnya, kalau orang mu’min masuk noraka lantaran nyombong, nantinya dia tetep bisa masuk suarga. Dosa-dosanya dibersihin pake api noraka. Abis itu diangkat dan masuk surge.
Cuman saya belon nanya, gimana kalo ada orang sombongin harta bole korupsi. Apa koruptor bisa masup surge apa ngga. Yang pernah saya denger mah, dia kudu minta maaf kepada sebanyak orang yang dia rugiin dari korupsinya.
Gitu juga kalo ada bos yang pora-pora kaga tau kagak mau bayar utang perusahaan kepada karyawannya.
Udah dulu ya. Kepanjangan nti….

Wednesday, August 9, 2017

Saat Tagihan Tak Terduga Datang

Kadang kita mikir kapan bisa beli rumah di Pondok Indah.... ah kejauhan mikirnya. Tapi gak ada yang mustahil sih kalau Tuhan berkehendak.
Kadang mikir juga, kapan bisa punya mobil. Satuuuuuu aja. Kayak dulu punya mobil. Tapi, karena perusahaan bangkrut, pesangon gak dibayar, gaji terutang gak dibayar, boro-boro punya mobil. Untung masi punya motor.
Tapi, kemarin, bukan rejeki nomplok eh yang dateng malah kolektor. Nagih kredit macet sejak 2004. Bujug dah. 2004.... Tiga belas tahun kemudian nongol..... bener-bener gak terduga.
Dari sebuah bank yang gak perlu saya sebut namanya.
Dulu, prasaan, jaminannya adalah perusahaan. Maksudnya, kalau perusahaan bangkrut, karyawan/kreditor g dikenakan beban. Eh tetep aja ditagih.
Lagian, kontraknya juga gak tau di mana adanya. Keselip di mana juga gak tau.
Gak gede sih, 25an juta. Gak gede buat koruptor yang bisa menggondol duit haram miliar-miliaran. Tapi buat saya tetep aja gedeeeeeeee....
Lalu gimana langkah saya? Nggak tau. Biarkan aja hidup mengalir. Saya pernah kok ngadepin masalah lebih besar dari ini. Pada akhirnya selesai.
Gitu dulu....

Kerja Sampe Meler

Susaaah emang nyari duit. Ngetik, bikin berita, sampe ngantuk ditahan-tahan. Sampe idung meler2.... Ditahan2 soalnya belum mencapai target.