Search This Blog

Saturday, September 18, 2010

SEJARAH BETAWI_1

PENGANTAR
Ternyate Allah SWT YANG KUWASA, ngasih saye kesempetan buat nerusin penelusuran kebenaran sejareh Betawi dari ape nyang selame eni saye tau. Alhamdulillah, ternyate ade info terbaru dari orang nyang bace referensi otentik (biar kate buku lame, kerne suseh didapet kali). Dua ari beturut-turut, dato Ridwan Saidi kirim sms nyang berisi ungkapan fakte nyang menurut saye didapet dari buku nyang baru ditemuinnye.
Selame eni kite tau, sering dipertontonkan, kalo di Jatinegara Kaum ade makam Jayakarta dan di jiarahin saban tanggal 22 Juni sebagai penghormatan. Umumnye Gubernur ame pejabat ame karyawan, selalu datang jiarah ke sono. Juga ade kepercayaan tokoh-tokoh nyang mau jadi anggota DPRD atawe Gubernur juga minte restu ke sono. Nah, saye udeh lame mendem perasaan pengen tau kebenerannye. Dato Ridwan Saidi bilang pada saye supaye dikabarin ke publik cerite sebenernye sual Makam Jatinegara Kaum. Die kirimin semua infonye lewat sms-sms nye nyang berikut ini :
-
Siape di makam di Jatinegara Kaum nyang diaku makamnye Ahmad Jaketra ? Itu bukan makam Jaketra pengganti Tubagus Angke. Makamnya Jaketra di Tanara. Ia lancang jualan kavling Betawi ke Inggris ame VOC, hasil kagak disetor ke Banten. Ia di re-call Banten sebelon keratonnye diancurin VOC, 30 Mei 1619. So, itu makam siape? Itu makam Mas Ahmat, orang Cirebon nyang dijadikan bupati ame VOC pada akhir abad XVIII sampe awal XIX sebelon Jatinegara Kaum dilebur ke dalem Residensi Meester Cornelis. Aneh, kuburan antek-antek VOC ini saban taon (22 Juni) disembah-sembah ame pimpinan dan karyawan Pemprov DKI Jakarta. Hidup VOC.. !! Ahahahai… (sms Ridwan Saidi 14/09/20010 : 09.35.01)
Ada secarik kertas kaen tipis warna ijo botol bertulisan Arab ukuran 60 cm x 40 cm. “Historian” DKI Jakarta era Ali Sadikin temukan benda ini di Jatinegara Kaum. Dikatakan bendera perang Fatahilla. Kini tersimpan di Museum Tekstil. Perang disini gak pake bendera (bahasa Porto) tapi umbul-umbul dari jenis kaen kurasi nyang agak tebel. Kain tipis baru muncul akhir abad XIX. Yang di puja-puja sebage bendera Fatahilla sebenernye “hiasan dinding” produksi 1930an. Melihat bentuknya sejenis iket. Iket alasnye lebi lebar. Melihat coraknye, gaya Cirebonan. MayB ini dibeli pada taon 1930an atawa 50an waktu ybs jarah ke makam Gunung Jati. Kalo ini bukan bendera, apalagi dari taon 1527, tentunye BOONG lah cerite tentang kaen ini. (RS : 15/09/2010 : 17.35.51)
Dipastikan kuburan yang disebut makam Pengeran Jayakarta adalah kuburan Mas Ahmat yang diangkat VOC sebagai Hoofd Kebantenan (Komunitas Banten) di Jatinegara Kaum pada 1713. Kuburan ini dipugar, diberi nisan baru pada jaman Ali Sadikin. Arkeolog UKA Alm membantah abis-abisan. Tapi karyawan DKI Jakarta ampe gini ari KADUNG sembah-sembah ini kuburan “buatan” VOC.

(RS : 15/09/2010 : 17.57.22)
Apa sisa-sisa Jayakarta 92 taon ngangkangin Kali Besar, Angke dan Pelabuhan Kalapa ? NOL koma NOL. Bendera boong !! Kuburan boong !! Keraton en mesigiet dibakar Belanda (sekarang jadi Hotel Omni Batavia). Jejak Islamisasi kagak secuil pun. Kebudayaan en tradisi tulisan kagak seupil-upil acan. Salah emang kalo dibilang mereka kemari cuman ngerampok ??? Bukti : Tanah Pasar Ikan dijual ke Inggris en Belanda. (RS : 15/09/2010 : 18.55.44)

Jatinegara pernah dibilang sebage cikal bakal masyarakat Betawi ?? GAK !!! Pasca pemberontakan Sultan Haji pada bapaknya Tirtayasa 1664, Purbaya en Sake saudara Sultan Haji dapet kuasa tanah di Citeurep, Cileungsi, Ciluwar, Cikeas en Jatinegara. Saat Jonker berontak, Purbaya enSake terlibat. Kavling ditarik. Tapi masyarakat Banten kadung banyak di Jatinegara Kaum. Maka 1713 untuk Kebantenan di Jatinegara Kaum diangkat Hoofd (bukan bupati) orang nama Mas Ahmat (nama Cirebon). Kebantenan : Tempat hunian orang banten. Pimpinan Komunitas bisa saja bukan Banten, yang penting dipercaya VOC. Nama dengan awal “mas” tradisi Cirebon, bukan Banten
(RS :15/09/2010 : 20.09.14)
Pemukiman Jatinegara Kaum baru ada taon 1700an. Mas Ahmat mantunya Judaningrat yang besodara ama Purbaya, Sake en Sultan Haji. Bisa saja dia Cirebon. Sultan Haji waktu lawan bapaknya dibeking VOC.
Judaningrat mitoha Mas Ahmat juga dikubur di Jatinegara kaum, tapi gak tau belah mana. Sebage pelaksanaan politik emansipasi, Snock Hogronje, orang-orang Jatinegara Kaum awal abad XX bole sekole en gawe di haminte. Jadinye mereka bukan Betawi genealogis en cultural. Tapi kalo sosiologis Mayb. (RS : 15/09/2010 : 20.19.23)
PENUTUP
Saye yakin kalo dato Ridwan Saidi baru dapet buku bacaan yang menjelaskan apa yang dikirimkan pada saye lewat sms. Mungkin aje, buku Priangan De Haan juga menceritakan bagian dari apa yang diterangkan dato Ridwan Saidi. Buku yang tebalnye lebih dari 1.000 halaman ini sangat luas. Bisa jadi benar, kalo De Haan adalah orang yang rajin ngumpulin arsip Belanda dan akhirnya die terbitin jadi buku. Dengan begitu jika ini benar, maka data otentiklah yang disampaikan dato Ridwan Saidi.

Udeh pasti, saye ogah disebut seperti Chairil Gibran Ramadhan bilang “orang-orang yang ngintil en ngegembengan di ketek Ridwan Saidi”, makanya saya juga tanyain ame bang Yahya Andi Saputra nyang udeh duluan kenyang dengan bacaan sejarah Betawi. Lebih dari itu, saye juga berharap buat mereka (dari Betawi atawa bukan) nyang gak setuju dengan telusuran sejarah yang saya harapkan benar ini, tentunya memilih jalan elegan, cerdas dan terhormat : “debat terbuka kesejarahan Betawi”. Saye dengan Forum Kajian Budaya Betawi siap memfasilitasinya. Seperti halnya ketika Prof.Dr.Komarudin Hidayat di Metro TV mengatakan Betawi gak ada dan suku Hybrida, dato Ridwan Saidi siap debat intelektual. Sayangnya Metro TV dan lembaga- lembaga lain belum menanggapi. Paling tidak ude saatnye kite orang Betawi buktikan kalo kite bisa duduk debat ilmu, sekaligus menyatakan bahwa apa-apa yang diperbuat orang untuk menghancurkan sejarah & eksistensi kebudayaan Betawi akan kite tantang secara terhormat dan kite punya kuwajiban meperbaiki. Bener gak ?? Tabe.

(Mathar Moehammad Kamal/Forum Kajian Budaya Betawi-18 September 2010)

No comments: